Pengertian Isim Mufrad, Isim Tasniyyah/Mutsanna dan Isim Jamak - Nahwu
Home KALAM IRAB FIIL FAIL DONASI

Pengertian Isim Mufrad, Isim Tasniyyah/Mutsanna dan Isim Jamak

Pengertian Isim Mufrad, Isim Tasniyyah/Mutsanna dan Isim Jamak_Kemarin kita sudah membahas mengenai kalam dan alamat-alamat i'rab. Dan pada kesempatan kali ini, kita akan membahas mengenai isim mufrad, isim tasniyyah/mutsanna dan isim jamak. Tetapi sebelumnya, kami akan jelaskan secara singkat mengenai asal usul dari ketiga isim tersebut.
Baca juga :


Kalam merupakan lafadz yang tersusun yang berfaedah (dapat memahamkan orang yang diajak bicara) serta disengaja dalam pengucapannya. Kalam sendiri berupa susunan dua kalimah (kata) atau lebih. Kalimah atau kata sendiri terdiri dari 3 jenis : Kalimah Isim, Kalimah Fi'il dan Kalimah Huruf. Kalimah isim dalam bahasa Indonesia disebut dengan kata benda. Kalimah Fi'il dalam bahasa Indonesia disebut dengan kata kerja. Sedangkan kalimah huruf adalah kata sambung, atau kata yang tidak bisa berdiri sendiri, dalam istilah lain juga bisa disebut sebagai kalimah yang tidak mempunyai arti jika tidak disambungkan dengan kata lain.
https://www.kangnahwu.com/2019/09/pengertian-isim-mufrad-isim-tasniyyah-mutsanna-dan-jamak.html
Kalimah isim atau kata benda memiliki banyak sekali jenis, ada isim mufrad, tasniyyah, jamak, fa'il, maf'ul, ma'rifat, nakirah, mudzakkar, muannats dan masih banyak lagi. Untuk mempermudah dalam memahami isim, kita akan fokuskan pembahasan dari dasarnya terlebih dahulu.

Kalimah isim terbagi menjadi 2 golongan, yang pertama adalah golongan 'adad (bilangan) dan yang kedua adalah golongan jinsin (jenis).

Golongan 'adad atau bilangan adalah kalimah (kata) yang memiliki makna tunggal, makna ganda dan makna banyak. Dalam ilmu Nahwu kita mengenalnya dengan sebutan isim Mufrad (tunggal),  isim Tasniyyah/mutsanna (ganda) dan isim jamak (banyak).

Sedangkan golongan jinsin (jenis) terbagi menjadi dua yaitu muannats dan mudzakkar. Muannats adalah kalimah isim yang memiliki arti perempuan atau kata benda yang dikhususkan untuk perempuan. Sedangkan mudzakkar adalah isim yang menunjukkan arti benda laki-laki atau kata benda yang dikhususkan untuk laki-laki. Letak perbedaan dari kedua isim  ini adalah pada huruf akhirnya, untuk muannats biasanya akan ketambahan huruf ta' mannatsah mukhatabah (akan kami jelaskan pada artikel mendatang).

Setelah mengetahui asal-usul Isim Mufrad, Isim Tasniyyah/Mutsanna dan Isim Jamak, yuk kita lanjutkan ke pembahasan :

Pengertian Isim Mufrad, Isim Tasniyyah/Mutsanna dan Isim Jamak

1. Pengertian Isim Mufrad 

Isim mufrad adalah lafadz yang memiliki arti benda tunggal/satu.

Contoh isim mufrad :

 شَاةٌ (seekor kambing), صَحْنٌ (sebuah piring),  مِلْعَقَةٌ (sebuah sendok), كَوْبٌ (sebuah gelas) dan masih banyak lagi.

Ciri-ciri isim mufrad :

  • Memiliki tanda-tanda berupa Tanwin atau alif lam, apabila lafadz tersebut sudah memiliki tanwin, berarti tidak mungkin ada alif lam yang menyatu dengan tanwin. (lihat contoh diatas)
  • Tidak memiliki tanda-tanda dari isim tasniyyah maupun jamak. Mengenai tanda-tanda isim tasniyyah dan jamak akan kami jelaskan dibawah.

2. Pengertian Isim Tasniyyah/ Mutsanna 

Adalah lafadz yang memiliki arti benda dua, di tandai dengan adanya alamat tastniyyah yaitu alif tastniyyah (ketika tingkah rafa’) dan ya’ tasniyyah (ketika tingkah nashab dan jer).

Contoh isim mutsanna/tasniyyah :

شَاتَيْنِ/ شَاتَانِ (dua kambing), صَحْنَيْنِ /صَحْنَانِ (dua buah piring), مِلْعَقَتَيْنِ /مِلْعَقَتَانِ (dua buah sendok), كَوْبَيْنِ /كَوْبَانِ
(dua buah gelas) dan masih banyak lagi.

Ciri-ciri isim mutsanna/tasniyyah :


  • Lafadz tersebut memiliki tanda-tanda isim tasniyyah yaitu alif tasniyyah (ketika tingkah rafa'), ya' tasniyyah (ketika tingkah nashob dan jer)
  • Lafadz tersebut tidak memiliki tanda-tanda isim mufrad dan isim jamak yaitu tanwin dan wawu jamak.
Sebelum kita menuju isim jamak, alangkah baiknya jika kita mengetahui terlebih dahulu bahwa jamak terbagi menjadi tiga :
  1. Jamak mudzakkar salim 
  2. Jamak muannats salim
  3. Jamak taksir

3. Pengertian Isim Jamak Mudzakkar salim 

Jamak mudzakkar salim adalah lafadz yang memiliki arti kebendaan laki-laki banyak, di tandai dengan adanya wawu jama’ dan nun ‘iawadh (pengganti) tanwin.

Di bawah ini adalah tabel sederhana perubahan dari isim mufrad (tunggal) menjadi jama’ mudzakkar salim (laki-laki banyak).

Mufrod
Jamak
Arti
مُؤْمِنٌ
مُؤْمِنُوْنَ / مُؤْمِنِيْنَ
Para laki-laki mukmin
كَافِرٌ
كَافِرُوْنَ / كَافِرِيْنَ
Para laki-laki kafir
مُسْلِمٌ
مُسْلِمِيْنَ/ مُسْلِمُوْنَ
Para laki-laki muslim
مَكْتَبٌ
مَكْتَبُوْنِ/ مَكْتَبِيْنَ
Banyak meja
مُدَرِّسٌ
مُدَرِّسُوْنَ/ مُدَرِّسِيْنَ
Para guru laki-laki atau guru-guru
Pada tabel di atas menunjukkan bahwa perubahan mufrad ke jama’ mudzakkar salim di tandai dengan bertambahnya wawu (alamat jama’ mudzakkar salim ketika tingkah rafa’) dan ya (ketika tingkah nashab/jer)

4. Pengertian Isim Jamak Muannats Salim 

Adalah suatu lafadz yang memiliki arti kebendaan perempuan banyak dan di tandai dengan adanya alif dan ta’ ta’nist (ta’ yang menunjukkan arti perempuan). 

Dibawah ini adalah tabel sederhana perubahan dari lafadz yang berbentuk mufrad (tunggal) menjadi jama’ muannats Salim (perempuan banyak)
Mufrod
Jamak Muannats Salim
Arti
صَالِحَةٌ
صَالِحَاتٌ/ صَالِحَاتٍ
Orang-orang solehah
مُؤْمِنٌ
مُؤْمِنَاتٌ/ مُؤْمِنَاتٍ
Para perempuan mu’min
كَافِرٌ
كَافِرَاتٌ/ كَافِرَاتٍ
Para perempuan kafir
مُسْلِمَةٌ
مُسْلِمَاتٌ/ مُسْلِمَاتٍ
Para perempuan muslim
حَقِيْبَةٌ
حَقِيْبَاتٌ/ حَقِيْبَاتٍ
Tas-tas
سَجَادَةٌ
سَجَادَاتٌ/ سَجَادَاتٍ
Banyak karpet
ثَلَّاجَةٌ
ثَلَّاجَاتٌ/ ثَلَّاجَاتٍ
Banyak kulkas
أَرِيْكَةٌ
أَرِيْكَاتٌ أَرِيْكَاتٍ
Banyak sofa

Pada kolom jama’ Muannats salim, anda bisa melihat bahwa pada setiap akhir lafadz di akhiri dengan alif dan ta’, itulah yang di maksud dengan tanda/alamat  jama’ Muannats salim.

5. Pengertian Isim Jamak Taksir 

Adalah  مَا تَغَيّرَ عَنْ بِنَاءِ مُفْرَدِهِ lafadz yang berubah dari asal mufradnya. Maksudnya adalah jamak taksir ini berasal dari lafadz yang berbentuk mufrad kemudian berubah menjadi jamak tanpa melewati tasniyyah.
Berikut alurnya :
  • Mufrad mudzakkar > Tasniyyah mudzakkar>Jamak mudzakkar
  • Mufrad muannats > tasniyyah muannats>Jamak muannats
  • Mufrad > jamak taksir

Contoh Jamak Taksir :

Contohnya lafadz كُتُبٌ  (kitab-kitab) dan kata رُسُلٌ (para rasul)  Kata كُتُبٌ berasal dari kata كِتَابٌ dan kata رُسُلٌ berasal dari kata رَسُولٌ. Jadi tidak ada perubahan tasniyyah di dalam jamak taksir

Perhatikan tabel di bawah ini :
Arti
Mufrod
Jamak Taksir
Abad
قُرُوْنٌ
القَرْنُ
Hamba
العَبْدُ
عِبَادٌ
Pelayan
الخَادِمُ
خُدَّامٌ
Tingkah laku
الخُلُقُ
أَخْلَاقٌ
Yang beribadah
عَابِدٌ
عُبَّادُ
Bapak
الأَبُ
آبَاءُ
Acara
البَرْنَامَجُ
بَرَامِجُ
Buku acuan
المَرْجِعُ
مَرَاجِعٌ
Keadaan
الحَالُ
أَحْوَالٌ
Bilangan
العَدَدُ
أَعْدَادٌ
Sastrawan
الأَدِيْبُ
أُدَبَاءُ
Adipati
الأَمِيْرُ
أُمَرَاءُ
Pekerjaan
العَمَلُ
أَعْمَالٌ
Agama
الدِّيْنُ
أَدْيَانٌ
Agen
الوَكِيْلُ
وُكَلَاءُ
Hokum
الحُكْمُ
أَحْكَامٌ
Ahli fikih
الفَقِيْهُ
فُقَهَاءُ
Ahli waris
الوَارِثُ
وَرَثَةٌ
Aib
العَيْبُ
عُيُوْبٌ
Mata air
العَيْنُ
عُيُوْنٌ
Tabel di atas menunjukan perubahan dari mufrad ke jama’ secara tidak beraturan, yaitu tanpa memiliki susunan tasniyyah.

Itulah penjelasan mengenai  Isim Mufrad, Isim Tasniyyah/Mutsanna, Isim Jamak mudzakkar salim, muannats salim dan jamak taksir. Jika masih ada pertanyaan silahkan tinggalkan di kolom komentar. Semoga apa yang kami sampaikan bermanfaat.